Cerita Gue: LDR vs SDR vs Jomblo


Cerita Gue: LDR vs SDR vs Jomblo

Hai, nama gue Pratama, biasa dipanggil Tama. Gue adalah warga Kota Lumajang dan anak kuliahan yang sedang dilanda gelombang asmara. Puput, ya itulah nama wanita yang membuat gue kagak bisa makan, kagak bisa tidur, terkadang kagak bisa mandi. Maklum lah gue kan cowok yang cakep, keren dan menarik, jadi kagak butuh tuh yang namanya mandi. cukup sebulan sekali. :D 

Gue dan Puput sudah jadian sejak satu setengah tahun yang lalu. Hubungan gue dengan dia terbilang lancar. Kagak ada pertengkaran berarti meskipun sering beradu argumen. Ketemuan sekali dan tidak pernah bertemu lagi. Puput adalah salah satu peserta perwakilan dari Sumatera Selatan yang dipilih dalam acara the annual meeting of young writers 10th yang diadakan di Jogjakarta. Dan gue adalah salah satu perwakilan dari Jawa Timur. Semenjak itu gue dekat dengan dia dan pada bulan ke lima setelah petemuan itu kami jadian. Meskipun hanya via dunia maya.

Dan itulah yang menyebabkan gue sebel. Karena gue dan Puput adalah pasangan LDR, maka setiap hari pun gue gigit jari waktu melihat pasangan-pasangan yang ngejalanin SDR. Apalagi sama temen gue yang namanya Tiyo. Dia sedang menjalin asmara dengan cewek yang masih pake rok abu-abu. Kagak ada hari tanpa bertemu. Tiyo selalu saja memamerkan acara pacarannya dan mengejek gue. LDR itu apalah, LDR inilah. Selalu saja ada bahan ejekan dari bacotnya.

Klimaks perdebatan pun terjadi pada saat gue, Tiyo, dan Tommy ngumpul bareng di rumah si tukang bacot , Tiyo. Berawal ketika gue terima pesan di medsos gue. Ting-tung... Belum sempat gue bales, eh ada ocehan Tiyo yang nyamber bak petir di siang bolong "Bales aja kabar loe baik sama lagi ngerjain tugas".

"Gila!! sejak kapan Tiyo jadi paranormal, dia bisa tau aja isi pertanyaan cewek gue" gumam gue dalam hati.

Ya sudah, gue bales dan gue lanjutin ngerjain tugas di laptop gue.

"Ah loe Yo, terusin aja loe main PS-nya. kagak usah ganggu gue" 

"Hahaha, marah nih yee, memang begitulah kalau ngejalanin LDR. Bikin naik darah mulu" kata Tiyo.

"Ya loe sendiri sih bikin gue naik darah" jawab gue

"Ya loe kan sasaran ejekan gue. Hahaha" 

"Mending gue lah, gue sama Puput LDR-an. Kagak dosa" tambah gue.

"Ah, ngehindar mulu loe sob. Apa enaknya LDR-an coba.? Seperti gue dong, ketemuan setiap hari sama si Nita" balesnya.

"Masa bodoh!!, yang penting gue kagak dosa"

"Kata siapa? memangnya loe yang ngurusin pembagian dosa? Lagipula apa serunya sih bilang I love You tapi kagak pernah ketemu? Loe disini takut pacaran tapi loe juga galau mikirin dia disana pacaran apa kagak. Bikin gila aja tauk. That's bullshit bro". bacot si Tiyo yang panjang lebar.

"Ributin pacaran mulu. Mending gue jomblo. Terbebas dari segala dosa" Jawab Tommy yang muncul sambil membawa makanan ringan.

"Ini dia si jomblo, akhirnya muncul juga. Loe mah paling cakep diantara kita bertiga tapi kagak punya pacar, jangan-jangan loe kagak normal ya Tom?" cibir Tiyo tanpa melepas pandangannya dari televisi.

Ya ya ya, diantara kami bertiga memang Tommy lah cowok paling cakep. Dia lah cowok yang paling banyak followernya diantara kami bertiga. Baik itu cewek maupun cowok.

"Enak aja loe bacot. Gue mah nge-jomblo biar bisa deket sama banyak cewek keles. Hahaha". jawab Tommy dengan bangga.

"Ah, sama saja loe Tom. Kagak ada bedanya sama Tiyo. Muka loe aja yang bener, pikiran loe juga kotor. Loe tuh jiwa playboy dalam diri seorang jomblo". jawab gue.

"Gue setuju tuh, Loe memang paling keren Tom, tapi otak loe juga yang paling kotor diantara kita bertiga". tambah Tiyo

"Sialan loe berdua. Menghina gue aja pake duet segala. Bilang aja loe berdua tuh iri sama gue". kata Tommy sembari memposisikan duduk di samping Tiyo.

Sedangkan Tiyo yang mendengar penuturan si Tommy dengan sangat jelas, sontak membuat jiwa ke-alay-an Tiyo keluar seketika. Tiyo berdiri dari posisi duduknya, lalu melangkah dan berjalan tepat di depan si Tommy, seraya berkata “OmyGod, OmyNo, OmyWow............! Gue iri sama loe? Sor to the Ry, SORRY!” diikuti dengan gerakan di setiap bagian anatomi tubuhnya. *Sodare-sodare, mungkin ini efek cabe-cabean yang melanda negeri kita*

“Gini yah, jelas banget kan kalo posisinya di sini cuma gue yang pacaran nyata, sob! Loe kan jomblo jelas kagak punya pacar, sesumbar gombalan ke banyak cewek. Ya, emang sih bisa deket sama banyak cewek, nggak kayak kita yang pacaran, kudu dibatasi. Tapi  sob, loe mesti tau lah kalo perasaan cewek itu halus banget. Terkadang apa yang kita fikir ngga sama kayak mereka. Loe tau lah kalo cewek itu cenderung pake hati, ngga kayak kita, kaum adam yang selalu ngandalin logika. Gimana kalo mereka ke-GR-an karena gombalan loe, hah?! Lo bisa jadi Mr. PHP, Men! PHP itu nyakitin plus nyesekin banget keles. Iiiuuwwhh”, lanjut Tiyo dengan gaya yang amat sangat di dramatisir, sehingga berhasil buat gue dan Tommy menganga.

“Then, Loe Tama”, Tiyo melangkah berbalik arah mendekati posisi gue. “Emang sih loe punya pacar, tapi kan cuma LDR beybeh! And you know what?! LDR itu adalah jomblo yang tersamarkan. Statusnya sih pacaran, tapi nyatanya loe itu nggak punya pacar. Coba bayangin loe tiap hari cuma sayang-sayangan sama hape, sob! Apa bedanya sama jones, hah?! Kemana-mana tetep aja sendirian, bahkan malam minggu yang menjadi penghujung weekend yang senantiasa diagung-agungkan muda-mudi yang terikat asmara pun, loe kaga bisa rasain, sob! Terus, belum lagi kalo ngeliat orang pacaran, loe itu bakal celingak-celinguk nyari tempat mojok sendirian meratapi nasib, nanya sama rumput yang joget-joget,  Pacar gue mana ya? Gue kapan ya bisa kayak mereka? Coba aja  kalo si Puput ada di sini  juga ya. And Bla Bla Bla.....” ucap Tiyo lantang dengan nada yang kian mengejek.

Gue panas dingin seketika, mendadak kejang-kejang, mual, dan muntah-muntah mendengar celotehan Tiyo yang me-ngena tingkat maksimal. Tersadar, hasilnya gue positif dengan perut yang sedikit menggunung. Kini tubuh gue menopang satu jiwa lainnya, dengan kata lain gue berbadan dua. *nah loh kemana nih cerita?* Oke deh lanjut. Emosi yang membumbung tinggi melekat erat di tubuh ini. Ingin rasanya mencabik habis melodi yang keluar dari pemilik bibir tipis cenderung tebal milik Tiyo. Tak ingin rasanya kalah performa sama si tukang bacot, jiwa gue yang sebenarnya pun keluar dari sarangnya. Gue pun ikut mendekat, mensejajarkan tinggi, merapatkan barisan dengan tangan dilipat di depan dan wajah yang sedikit terangkat bak penantang di medan perang menantang lawan dengan segenap keangkuhan.

“Hei, Kau, Tiyo! Betapa hebatnya ucapanmu, kisanak!” ucapan gue ngikut ngelantur mirip adegan laga di televisi. “Gue emang seorang LDR yang nggak bisa ngerasain hal-hal romantis terkesan najis para SDR, nggak bisa pergi berdua, jalan berdua, makan berdua, nonton berdua, apalagi sampe tidur berdua. Dan menurut gue itu sebuah anugerah, sob! Loe tau sendiri lah, gue sama Puput cuma ketemu sekali dalam proses jadian. And, you must know, i want meet her again for LAMARAN. Nggak perlu banyak kata berdua bila akhirnya terpisah karena salah satu pihak mendua. Cukup dengan dua kali pertemuan antara kami berdua, lalu lanjut ke hubungan Halalan Toyyiba yang bisa pergi berdua, jalan berdua, makan berdua, sampe tidur berdua juga nggak akan ada masalah, Sob! Beh, betapa bangganya gue entar nyeritain kisah asmara gue ke anak-anak gue. Loe bayangin dong hebatnya hubungan LDR yang gue rajut ini”, ucap gue melanjutkan keangkuhan.

Dan malam yang penuh ketegangan itu pun berakhir dengan tugas gue yang kelar tak bersambung serta Tiyo yang menggantikan posisi gue, tergambar jelas dia menganga sejak mendengar celotehan gue sedari tadi. Sedangkan si Tommy, ekspresinya lebih abstrak dari sekedar menganga yang dari tadi belum punya argumen sebagai pembelaan atas nama para jomblo.

** TAMAT **


Semoga kisah diatas dapat memberi pelajaran bagi kita semua, jika ada kesamaan nama tokoh gue minta maaf yang sekecil-kecilnya. Akhir kata gue Surya undur diri dan babay. hohoho :D\

Title : Cerita Gue: LDR vs SDR vs Jomblo
Description : Cerita Gue: LDR vs SDR vs Jomblo Hai, nama gue Pratama, biasa dipanggil Tama. Gue adalah warga Kota Lumajang dan anak kuliahan yang ...

2 Responses to "Cerita Gue: LDR vs SDR vs Jomblo"

  1. tapi aku lebih ke tommy nya bang, hahaha bisa dekat banyak cewek tapi LDR,SDR dan jomblo bagiku sama saja bisa dekat2 banyak cewek juga hahahaha

    ReplyDelete
  2. hahaha ngakak aku bacanya :v

    selalu saja lucu kalau cerpen Surya tuh XD
    well... keep blogging :D

    lama gak blogging nih sekalian blogwalking.. apa kabarnya Surya? :D

    ReplyDelete

Berkomentarlah yang sopan (NO SARA)